Penyebab Hematuria Atau Darah Dalam Urine

Penyebab Hematuria Atau Darah Dalam Urine

2Dalam kedokteran, hematuria adalah kehadiran sel-sel darah merah (eritrosit) dalam urin. Ini mungkin idiopatik dan / atau jinak, atau dapat menjadi tanda bahwa ada batu ginjal atau tumor dalam saluran kemih (ginjal, ureter, kandung kemih, prostat, dan uretra), mulai dari yang sepele hingga yang mematikan. Jika sel-sel darah putih ditemukan di samping sel-sel darah merah, maka itu adalah tanda infeksi saluran kemih.

Kadang-kadang “hemoglobinuria” digunakan pula untuk maksud yang sama, meskipun lebih tepatnya kata ini hanya mengacu pada adanya hemoglobin dalam urin

Perubahan warna merah pada urin dapat memiliki berbagai penyebab:

   
-Sel darah merah
       

-Hematuria mikroskopis (darah dalam jumlah kecil, dapat dilihat hanya pada urine atau light microscope)
       

-Hematuria makroskopik (hematuria “terang” atau “kotor”)
   

-Hemoglobin (pigmen hanya merah, bukan sel-sel darah merah)
   

-Pigmen-pigmen yang lain1
       

-Mioglobin dalam myoglobinuria
       

-Porfirin di porfiria
       

-Betanin, setelah makan bit
       

-Obat-obatan seperti Rifampisin

 

Penyebab hematuria makroskopik (darah terlihat dalam urin) meliputi:

   
-Benign Familial Hematuria, nefropati akibat membran basal glomerulus ginjal yang merenggang
   
-Urinary Schistosomiasis (yang disebabkan oleh Schistosoma haematobium) – penyebab utama hematuria di berbagai negara Afrika dan Timur Tengah
   
-IgA nefropathy ( “penyakit Berger”) – terjadi selama infeksi virus pada pasien yang terpengaruh
   
Batu ginjal (atau kencing batu)
   
-Kanker kandung kemih
   
-Karsinoma sel ginjal, kadang-kadang disertai perdarahan
   
-Paroxysmal nocturnal hemoglobinuria – penyakit langka dimana hemoglobin dari sel-sel hemolysed dilewatkan ke dalam urin.
   
-Infeksi saluran kemih dengan beberapa spesies termasuk bakteri strain EPEC dan Staphylococcus saprophyticus
   
-Sifat sel sabit dapat memicu kerusakan sejumlah besar sel darah merah, tetapi hanya sejumlah kecil individu menanggung masalah ini
   
-Malformasi arteriovenosa ginjal (jarang, tapi mungkin terkesan seperti karsinoma sel ginjal pada pencitraan, karena keduanya sangat vaskular)
   
-Sindrom nefritis (suatu kondisi yang terkait dengan pasca infeksi streptokokus dan berkembang cepat menjadi glomerulonefritis).
   
2-Fibrinoid nekrosis dari glomeruli (akibat dari hipertensi ganas atau hipertensi maligna)
   
-Varises kandung kemih, yang mungkin jarang mengembangkan obstruksi sekunder dari v. kava inferior.
   
-Alergi mungkin jarang menyebabkan hematuria gross episodik pada anak-anak.
   
-Hipertensi vena ginjal kiri, juga disebut “pemecah kacang fenomena” atau “sindrom alat pemecah buah keras,” adalah kelainan vaskular yang jarang terjadi, yang bertanggung jawab atas gross hematuria.
   
-Pelvic Junction Ureteral Sumbatan (UPJ) adalah kondisi langka mulai dari kelahiran di mana ureter diblokir antara ginjal dan kandung kemih. Kondisi ini dapat menyebabkan darah dalam urin.
   
-March hematuria – Seperti berkuda dan bersepeda jarak jauh.

yang dicari :

You may also like...

%d bloggers like this: